Connect with us

PENDIDIKAN

Siswa Korea Tertarik Belajar Tali Glipang

Published

on

Surabaya – Tari Glipang adalah tari tradisional yang memiliki daya tariknya sendiri berasal dari kabupaten Probolinggo. Tari tradisi yang gerakanya sangat sederhana yang unik, yaitu bentuk tarianya sedikit mirip dengan tarian topeng dalang dari Madura ini bahkan menarik minat siswa pertukaran pelajar asal Daejeo Middle/High School Busan Metropolitan City, Korea Selatan.

Para siswa setara siswa SMP ini memilih mempelajari tari Glipang dalam rangkaian kegiatan sister school mereka di SMP Muhammadiyah 5 Pucang Surabaya (Spemma)

Oh Jua (14) siswa kelas delapan asal Korea mengungkapkan, tari Glipang ini mirip dengan tari K-pop, tari asal korea yang sangat energik.

“Kalau K-pop sangat menarik lantaran gerakanya yang sangat energik dan harus kompak karena bermain secara bersama-sama, kalau tari Glipang ini gerakanya lebih energik lagi dan lebih susah gerakanya kalau dimainkan secra bersama-sama,” kesannya. Jumat, (25/1/2019).

Ia mengaku sangat tertarik dengan berbagai macam budaya di Indonesia. Apalagi jika budaya tersebut hampir mirip dengan yang ada di negaranya. Seperti tari Glipang yang mirip dengan tari di Korea.

Hal serupa diungkapkan Taliyah (13), siswa SMPM 5 Pucang Surabaya yang pernah mengunjungi Korea untuk pertukaran pelajar.

“Kegiatan kami mengunjungi negara satu sama lain sangat menarik, karena menambah wawasan dan interaksi dengan latar belakang budaya yang berbeda,” urainya.

Sebab banyak orang asing yang juga ingin belajar budaya Indonesia. “Malu kalau saya nggak tahu budaya Indonesia, makanya kalau ada pertukaran budaya begini. Saya jadi belajar budaya tradisional yang tidak saya ketahui sebelumnya,” ungkapnya.

Miftakul Choir, guru seni SMPM 5 Pucang Surabaya mengungkapkan, kegiatan pertukaran budaya ini dilakukan selama sembilan hari. Mulai dari belajar bela diri, tarian, musik, bahasa hingga mainan dan makanan tradisional.

“Saat kami kenalkan budaya tari Glipang, mereka sangat antusias sekali sebab gerakan tari glipang ini sangat fariatif dan energik.  Hampir mirip dengan dengan tari K-Pop,” tuturnya.

Selain itu, tari Glipang dipilih karena tarianya sangat rancak. Sehingga cocok dengan budaya masyarakat Korea yang mengutamakan kecepatan dalam bergerak.

“Jadi anak-anak ini diajari komposisi gerakan tari Glipang, bentuk tarian hingga sejarah tarian Glipang,”urainya.

Ia berharap dengan belajar tari Glipang, para pelajar Indonesia-Korea telah belajar sejarah Tarian Asia dan Jawa yang di dalamnya terkandung makna kesatuan satu benua (Asia) dari sisi budaya tarian. Semoga dengan saling tukar budaya kita bangsa indonesia tidak sampai kehilangan identitas bangsa. (ari)

PENDIDIKAN

Pemuda Asal Lamongan Nekad Jual Perhiasan istri Demi Membangun Yayasan Yatim Dhuafa & Pesantren

Published

on

Lamongan – Pemuda asal lamongan Sulap Barongan (kebun Bambu) jadi Gedung Yayasan Amal Jariyah Nusantara Yatim-Dhuafa dan Pondok Pesantren Al Badar, tetangga sekitar kampung biasa menyapanya dengan nama kecil Gus Hadi.

Pria bernama lengkap DR (c). Hadi Satrio, S.H., M.H. nekad menjual perhiasan istrinya demi untuk membangun sebuah Yayasan Amal Jariyah Nusantara, serta sebuah Pondok Pesantren (ponpes-red) di Jl. Komplek Langgar Ash-Shiroth, Blok Langgar No.004 RT.001/001, Desa Kendal, Kecamatan Sekaran, Kabupaten Lamongan-Jawa Timur.


Saat diwawancara oleh awak media kala dilaksanakannya kegiatan Do’a Bersama sekaligus Santunan Yatim Dhuafa di Aula Yayasan Amal Jariyah Nusantara pada Jum’at (29/4/2022), Gus Hadi menuturkan “saya dibantu oleh saudara-saudara seperti Binnuri, Nursaid, Nurhasim, Bambang Sutejo serta Budi Harjo Sukoco bahu membahu mewujudkan cita-cita mulia agar dapat menjadi orang yang penuh manfaat bagi warga kampung,” Jelas Gus Hadi.

Gus Hadi menambahkan, hal tersebut didasari atas rasa keperhatinannya melihat banyak orang yang terfokus membangun tempat-tempat ibadah mewah, namun banyak tetangga sekitarnya yang serba kekurangan terutama anak-anak yatim dan dhuafa, dari situlah akhirnya Gus Hadi memutuskan membangun gedung Yayasan serta Pondok Pesantren (Ponpes-red) untuk menampung dan mengurusi para yatim dan dhuafa yang serba kekurangan, saat ini ada sekitar 45 anak-anak yatim dan dhuafa yang diasuh oleh Pondok Pesantren tersebut.

“apabila ada yang ingin membantu amal jariyah, serta menshodaqohkan sebagian hartanya bisa menghubungi ketua yayasan Bapak. Drs. Yusro, M.Pd. +62 813-3236-6655,” Pungkas Gus Hadi.
(Redaksi)

Continue Reading

PENDIDIKAN

Lomba MTQ Juaranya Terbatas, Pemenang Lailatul Qadar Bisa Banyak Orang

Published

on

SOLOK – Anggota DPR RI dari dapil Sumbar I Hermanto dalam kunjungan kerjanya di daerah pemilihan singgah di Nagari Batubajanjang, Kecamatan Tigo Lurah, Kabupaten Solok. Dalam kunjungan tersebut Hermanto diminta memberikan sambutan pada pembukaan acara Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) tingkat nagari setempat di Masjid Jami Batubajanjang.

“Pelaksanaan MTQ ini sudah masuk pada 10 malam terakhir di Bulan Ramadhan, dimana di satu malam diantaranya ada Lailatul Qadar (malam qadar),” ucap Hermanto dalam sambutannya pada pembukaan kegiatan MTQ yang berlangsung remang-remang karena aliran listrik padam akibat hujan deras.

Lailatul Qadar itu, lanjutnya, lebih baik dari 1000 bulan atau sekitar 83 tahun. “Saat ini malam tersebut ada dihadapan kita, hanya kita tidak tahu di malam yang mana yang bernilai Lailatul Qadar. Karena itu mari kita isi malam-malam yang masih tersisa dengan itikaf di masjid untuk beribadah mendekatkan diri kepada Allah SWT,” papar legislator dari FPKS DPR RI ini.

Hermanto berharap, kegiatan MTQ yang sengaja dilakukan di 10 malam terakhir bulan Ramadhan ini sekaligus mengingatkan masyarakat Islam bahwa saat ini ada Lailatul Qadar. “Harapannya, selain ada yang berlomba menjadi juara MTQ, seluruh masyarakat juga berlomba untuk mendapatkan Lailatul Qadar,” tuturnya.

“Kalau MTQ, juaranya hanya beberapa orang. Tapi kalau perlombaan meraih Lailatul Qadar, juaranya bisa banyak orang,” pungkas Hermanto.

Batubajanjang adalah salahsatu nagari terpencil di Kabupaten Solok. Untuk mencapainya dibutuhkan waktu sekitar 3 jam dari Kota Solok. Sebelum kegiatan membuka MTQ, dalam kesempatan kunjungan ke nagari tersebut Hermanto juga turut membagikan makanan ringan untuk buka puasa di Jorong Kampung Tangah dan buka puasa bersama tokoh setempat di jorong Koto Tuo.

Setelah membuka kegiatan MTQ di Nagari Batubajangjang, Hermanto melanjutkan perjalanan ke Nagari Simanau masih di Kecamatan Tigo Lurah. Di nagari ini Hermanto berserta tim mengadakan itikaf di Masjid Baitul Makmur dan pagi keesokan harinya memberikan ceramah subuh dilanjutkan menyerap aspirasi masyarakat setempat. (Joko)

Continue Reading

PENDIDIKAN

Pos Baca BOCAH ANGON Dikunjungi Siswa/i Pustakawan SMPIT Daarut Tarbiyah Indonesia

Published

on

BEKASI – Dalam rangka turut serta mewujudkan perpustakaan sekolah yang profesional dan menyukseskan Gerakan Literasi Nasional sebagai bagian dari upaya meningkatkan mutu pendidikan nasional, sejumlah siswa/i SMPIT Daarut Tarbiyah Indonesia (DTI-red) yang juga tergabung sebagai siswa/i pustakawan di Perpustakaan Daarul Ilmi mengunjungi pos baca masyarakat Bocah Angon, Jum’at (04/03/2022).

Perpustakaan Daarul Ilmi yang terletak di Jl.Lapangan Bekasi Tengah mengirim pelajar SMPIT DTI ke pos baca bocah angon, lima pelajar yang sedang tergabung di program siswa/i pustakawan harus menyelesaikan tugas terakhirnya yang merupakan praktik literasi di masyarakat.

Para pelajar SMPIT DTI yang sedang pelatihan, sangat antusias dan semangat dalam meningkatkan budaya literasi di tengah lingkungan masyarakat. Mereka pun langsung mempraktikkan ilmu yang mereka dapat dari program pustakawan, mengajarkan anak-anak pos baca BOCAH ANGON untuk lebih mencintai buku serta meningkatkan keterampilan anak-anak dari gambar atau kertas origami.

Salah satu siswi bernama Silvi kepada awak media mengatakan, sangat senang dengan praktik langsung ke pos baca BOCAH ANGON, karena silvi bisa berinteraksi langsung dengan anak-anak dan masyarakat sehingga ilmu yang didapat bisa langsung diterapkan.

“Saya sangat senang dengan kehadiran para pelajar yang suka dengan dunia buku atau literasi, apalagi sampai datang langsung ke pos baca masyarakat” Kata Syahrulloh pengurus pos baca BOCAH ANGON.


“Dengan hadirnya program siswa/i pustakawan untuk para pelajar semoga bisa meningkatkan budaya literasi dan keterampilan di masyarakat, sehingga tercapainya tujuan pendidikan. Kesadaran ini perlu diciptakan dari sejak dini, oleh karena itu perpustakaan daarul ilmi memulai program pustakawan untuk meningkatkan kesadaran literasi kepada para pelajarnya. Sudah saatnya Indonesia bangkit dan sadar akan budaya literasi.” Pungkas pria yang akrab disapa Shin.

(CP/red)

Continue Reading

Kategori

Topik Terkini

Trending